Lou : "Everyone's Got Their Own Way..." Part II


Postingan ini sambungan dari part I.

Gue : “Lo mengalihkan rasa sakit yang ada di hati lo ke lengan lo sendiri?”

Lou : “Maybe...”

Mengalihkan rasa sakit. Semua orang punya cara sendiri untuk itu, biar rasa sakit di hatinya jadi terlampiaskan. Ada yang nulis puisi, ada yang curhat ke temen, ada juga yang minum-minum sampe mabuk. 


Waktu kecil dulu, kalo ada yang buat gue kesal, biasanya gue lari ke kamar terus nonjok-nonjokin bantal sampe puas. Dan itu buat gue jadi merasa lebih baek. Tapi ada yang lebih parah, temen gue ada yang nonjokin cermin. *korban sinetron*
Ada juga temen yang nonjokin orang laen. *nah, yang ini korban film action*
Ada lagi temen yang nonjokin orang di game, GTA misalnya. *yang ini gamer*

Gue ga tau darimana Lou dapat metode menghilangkan rasa sakit yang aneh ini, apa di Jerman juga ada sinetron?

“Makasih ya udah denger gue curhat” katanya setelah puas gue introgasi. Gue emang tertarik banget sama jalan pikiran manusia yang cukup variatif. Ya, apa yang ada di otak manusia itu memang menarik banget untuk dipelajari. *ngomong gini berasa kayak alien*

“Sama-sama...tapi gue berharap banget lo bisa berhenti ngelakuin itu suatu hari...” sambung gue. Gue sama sekali ga ngedukung dia untuk ngelakuin itu. Pengen banget rasanya gue cegah dia. Tapi bisa apa gue? walaupun keliatannya kami cuma terpisah oleh monitor, tapi sebenarnya kan kami terpisah ribuan kilometer jaraknya.

Gue : “Masih ga percaya...Seseorang yang gue kenal ngelakuin itu, gue kira cuma ada di pelem doang..haha”

Lou : “Sorry..tapi dunia ini ga sempurna :)”

Gue : “Kenapa lo ga potong rambut, cukur kumis, cabut bulu ketek, cabut bulu idung, nangis, atau yang laen-laen aja?”

Lou : “Semua orang punya caranya sendiri...diantara mereka ada yang nemuin cara yang buruk. Bersyukur deh lo punya cara yang lebih baek.”


****

Cuma ada 1 kata untuk lo yang baca ini : “DON’T TRY THIS AT HOME!” *eh, itu udah 5 kata ya? Bodo ah! -__-"
Gue ga mau gara-gara lo baca ini lo malah ikutan-ikutan gilak. Ga ada yang keren dari gores-gores tangan lo sendiri pake silet. Yang udah terlanjur gimana? Ubah pelan-pelan dong. Cari pelampiasan laen yang lebih sehat dan...normal.

Oya, gue udah minta izin sama dia untuk posting ini kok.

Dear Lou, if you read this, please find another way to kill your pain. A ‘safe-but-healing’ way :)




22 comments:

Andaka Rizki Pramadya 7/11/2011 11:26 PM  

goresin pensil di kertas terus jadi postingan itu lebih positif bang :D semangat blogging :D

Zazuli 7/11/2011 11:33 PM  

lho? kalo pake pulpen ga boleh ya? :p

siiip, thanks for komeng ^^

Ifany 7/12/2011 9:14 PM  

bang, gue juga pernah loh kaya begitu...
Waktu lagi ada problem yg berat banget, tapi setelah gue coba ternyata itu sakit dan cuma buang-buang darah plus bikin lengan gue tatoan...
Jadi kaga pernah lagi deh -_-

Zazuli 7/12/2011 10:23 PM  

Hahaha..Louise Syndrome :D

bagus deh, kalo akhirnya lo tobat dek :)

Pungky 7/13/2011 5:41 PM  

hmm. tapi emang ada lho orang2 yang mengungkap sakit hati nya dengan menyakiti diri sendiri. karena kalo udah sakit badan. rasanya tuh hati lega. sakitnya pindah ke tangan semua. gak bertujuan untuk bunuh diri. hihi aku salah satu dari mereka :)

Zazuli 7/13/2011 6:13 PM  

Wow, really mbak?

wah, mantap mbak, bahas ini dong di blognya mbak pungky.. bahas kenapa harus dgn cara begini, kenapa ga cara laen, blablabla... ya ya ya?
Aku penasaran soalnya

ini PR lho mbak... :D

Venus Aretha 7/13/2011 8:12 PM  

tapi itu emang lega kok, haha aku ngelakuin itu 3 tahun lebih :p *oke jangan salah mengartikan ini seakan akan aku proud lho ya, tapi yaah, it did happen.

sama banget kayak mb pungky, tapi kalo mau lebih detail, bisa berujung ke dua hal, yang pertama karena rasa sakitnya berpindah, jadi bisa ngelupain masalah itu (sesaat, ya saya tau) yang kedua kalo udh sering jadinya kebal, nggak sakit sama sekali, yang ada rasa puas liat darahnya keluar. rasa puas itu yang bikin mengalihkan pikiran soal masalah tadi. creepy much, huh? but true :)

setahun ini udah nggak karena alhamdulillah hidupnya lagi lancar jaya sejahtera :D dan saya mencoba lebih tegar haha, tapi kalo suatu saat tergoda.. who knows?

Zazuli 7/13/2011 8:23 PM  

That's horrible :o

Buat yg masih ngelakuin, ga ada keinginan untuk berhenti gitu? Ga ada rasa takut misalnya badannya ga mulus lagi, tatoan.. (kan biasanya cewek sering utamain ini)

bener-bener ga ada keingin utk coba cara yg lebih sehat? ga ada keinginan untuk konsultasi?

dunia emang ga sempurna ya... :D

Venus Aretha 7/13/2011 9:05 PM  

soal tattoan, ya, salah satu temen juga udah mention soal itu

soal konsultasi, hell man, mama saya seorang psikolog ahahaha

dan yang bikin (sejauh ini, semoga seterusnya) berhenti adalah, waktu itu 'nyaris'. hehe, Yang Di Atas yang memberi keajaiban :)

Zazuli 7/13/2011 11:38 PM  

Wtf...nyokapnya psikolog?
Cocok dibuat film tuh, "my daughter is my patient" :D
beliau tau ga masalah ini?

Apa pelakunya cewek semua? Atau ada cowok juga?

Guys, aku masih ga ngerti sama kalian...
Hmmm..God bless you ajalah --"

Inggit Inggit Semut 7/14/2011 6:13 AM  

Hmm...
Ya aku pikir jg cuma ada di film doang hahahah.
Btw tangannya diiris iris gimana s? Penasaran deh.

Zazuli 7/14/2011 3:31 PM  

di iris kayak bawang.. *eh
:D

kurang tau juga gimana cara jelasinnya, yg udah coment diatas aku yakin mereka lebih tau..
kita tunggu mereka aja :)

Venus Aretha 7/14/2011 9:52 PM  

kalo masih pemula cutternya/ pisau lipatnya *victorinox biar keren :D* ditaro posisi vertikal di pergelangan tangan dan diteken perlahan sampe nyeri. kalo udh expert boleh deh digores, makin dalem juga terserah faktor kebodohan anda.(for you who really wanna kill themself, nyobanya di perbatasan antara lengan atas sama bawah ya, di perbatasan siku, darahnya keluar lebih banyak soalnya) >> malah dikasih tau, bodoh

anyway saya sudah berhenti kok, sodara sodara haha.

kalo soal cowok yaa, aku pernah tau kalo mereka mukul/nendangin barang sekitar mereka. sama sama hurtful sih, apalagi kalo kaca yang dihantam --

Puteri Daulay. 7/15/2011 5:31 AM  

kunjungan pertama :) wow aku juga baru tau kalo ada orang yang ngilangin rasa sakit hatinya ke sakit difisik. gila serem amaat :O

Zazuli 7/15/2011 5:42 PM  

@venus
ga usah sedetil itu kalee ven!! --"

@puteri
dunia ini 'unik' :)

Venus Aretha 7/15/2011 9:00 PM  

*nyengir inosen*

Annisa 7/24/2011 12:21 PM  

ih horor banget deh >.<

Zazuli 7/26/2011 4:01 AM  

makanya, jangan coba-coba :)

Amanda Martadinata 7/27/2011 9:17 AM  

Aku lebih suka curhat atau nulis diary 0:)

Zazuli 7/28/2011 12:22 AM  

Good choices ;)

Dellunee 7/28/2011 2:49 PM  

Setuju sama komen paling atas ^^. Kalau sedih, aku biasanya ngegambar suasana yang "waw" terus ngebayangin orang yg di gambar itu aku, jadinya seneng sendiri. hahahaa #saiko #curhatsendiri #bodoamat.

Kalo engga, yah nulis cerita, ngetwit kek, apakek -__- tapi gak pernah sampe nyilet2. Dulu sih, pernah, nabok muka sendiri....... Tapi gak lama, soalnya sakit. hahaha -_--
Temen2 kebanyakan nyilet nyilet biar dianggap keren :/ Mungkin itu bakal berubah jadi trend lagi nanti --__- uh...

Rizki dwi kelimutu 8/03/2011 3:04 PM  

gilla, itu orang stress apa kelainan??
gue pikir cuman ada di film,, ternyata dunia bisa lebih kejam dari pada film.. ckck!

Post a Comment

About Me

My Photo
Zazuli
Banda Aceh, NAD, Indonesia
Salah satu spesies dominan otak kanan yang sedang berkuliah di jurusan yang salah, Teknik Sipil. Hobby begadang, punya ingatan yg buruk, melankolis, punya ketertarikan berlebihan terhadap musik akustik, dan benci matematika. Mencintai segala sesuatu yg berbau seni (ingat, 'yang berbau seni'. Bukan 'seni yang berbau'. Kalo itu air seni). dan... itu bener-bener ga ada hubungannya dengan kenapa gue males mandi.
View my complete profile
Powered by Blogger.