Filosofi "Pulpen, Cinta, dan Kehilangan" Part II

*postingan ini sambungan dari Part I*

Sama seperti pulpen, kadang ada hati yang tercecer lalu dipungut; ada juga hati yang dipungut lalu tercecer.

Kadang ada pulpen—yang entah punya siapa—tercecer di kolong meja, di depan pintu, di kantin, dan secara ga sengaja ditemuin oleh orang lain.  Biasanya kalo yang nemuinnya anak kos langsung dijadiin hak milik.
Ada juga pulpen yang sebelumnya dipungut terus hilang lagi, dan tercecer di suatu tempat. Menunggu untuk ditemukan lagi;

Ada orang yang tadinya jomblo-berkarat-kesepian, terus nemuin pacar.
Ada juga orang yang tadinya pacaran, terus dicampakin, dilupain, dan ngejomblo lagi.



Sama seperti pulpen, kadang walaupun udah macet atau cintanya udah habis, tapi masih aja dipaksain.

Sering kan, walaupun kita tau pulpen yang lagi kita pake udah macet atau tintanya udah habis, tetaaaap aja kita paksain buat nulis. Pake acara digoyang-goyangin atau ditiup segala;

Sering kali orang yang pacaran (biasanya yang udah lama) walaupun dia sadar dia udah gak sayang lagi ke pasangannya, walaupun sama-sama udah bosan, tapi tetaaaap aja dipertahanin. Sadar ga sih? Itu kayak lo makan permen karet tapi manisnya udah hilang dari tadi.
Sebenernya, alasan kenapa hubungan seperti itu tetap bertahan bukan karena mereka masih saling sayang, tapi karena masing-masing dari mereka belum siap untuk sendiri. Udah, ga usah dipaksain. Putusin aja o:)



Ga semua pulpen bisa bertahan sampai tintanya beneran habis. Ga semua orang cintanya bisa bertahan sampai mati.

Kebanyakan orang kalo beli pulpen baru itu bukan karena tinta pulpen yang lama udah habis, tapi karena pulpennya yang lama itu udah hilang;

Gue udah berkali-kali dengerin ucapan yang berupa janji indah tapi imitatif. Mulai dari kata-kata dari mantan gue; kata-kata temen gue ke mantannya;  kata-kata dari temennya mantan gue; kata-kata dari mantannya temen gue, atau bahkan kata-kata dari mantannya temen mantan gue. MAMPUS LO! BINGUNG LO!

Intinya, gue udah muak dengerin  bullshit dari mereka yang tadinya berjanji untuk gak akan pernah pergi, tapi ujung-ujungnya pergi; yang tadinya bilang bakal sayang sama pacarnya sampai mati, tapi ujung-ujungnya punya pacar baru lagi; yang tadinya diklaim sebagai orang yang tepat, malah ujung-ujungnya berkhianat.
Gue percaya cinta sejati dan cinta abadi emang ada. Tapi kebanyakan orang merasa udah memiliki itu, walaupun sebenernya gak.
***



Jarang ada pulpen yang tak hilang, kawan. Jarang ada kekasih yang tak pergi. Well, setidaknya itu yang sering gue liat dan gue alami sendiri.

Namun, sama seperti pulpen, kepergian seseorang tidak pernah tidak meninggalkan cerita. Entah itu cerita indah atau pahit sekalipun.

….karena, setiap pulpen punya tinta, setiap orang punya cerita.


17 comments:

Bayu Putra Abuna 8/09/2012 4:02 PM  

wih...
analogi yang manis :)

Zazuli 8/09/2012 4:17 PM  

@Bayu
Manis kayak yang punya :">
:maho

Fathan Gaffurie 8/09/2012 6:35 PM  

keren bang, bedanya cinta ama pulpen cuma pulpen ga bisa nolak... setidaknya itu masalah gue ga dapet "pulpen" sampe saat ini

Zazuli 8/09/2012 7:20 PM  

@Fathan
*puk puk*
Iya, selain itu pulpen ga pernah ngambek ga jelas dan minta jemput pas kita lg tidur siang :')

Nonni Shetya 8/09/2012 8:10 PM  

aiiiiih.. pulpen dan cinta.. bisa juga ya ternyata dihubungkan..

Zazuli 8/09/2012 9:12 PM  

@Nonni
Ah, semua hal bisa dikait-kaitkan satu sama lain kalo emang mau :)

Uchank 8/09/2012 9:45 PM  

Gilaaa. keren nih postingan :)
salut sama pulpen yang penuh cinta!!
keren sob.

rana musika 8/10/2012 9:21 PM  

you are the best when it comes to analogy and.... love (?)

the last part needs further research though :p

rana musika 8/10/2012 11:18 PM  

you are the best when it comes to analogy and.... love (?)

the last part needs further research though :p

Zazuli 8/12/2012 12:35 AM  

@Uchank
Thanks for visit :)

Zazuli 8/12/2012 12:37 AM  

@Mbak Rana
Oh, stop it you... :">

Wait, which part? I've told you I wrote that based on my experiences and my observations :p

R.U.N.A 8/12/2012 1:11 AM  

barusan kehilangan pulpen nih, walaupun udah ada calon pulpen pengganti masih aja sayang sama pulpen yang lama upss #curcol hahaa

Zazuli 8/12/2012 1:49 AM  

@R.U.N.A
Haha. Berat emang gantiin sesuatu yang udah terbiasa sama kita. Tapi biar bagaimanapun, tetep harus move on :D

Hestylukita 8/12/2012 7:59 PM  
This comment has been removed by the author.
Venus Aretha 6/04/2013 2:05 PM  

beli tinta isi ulangnya dong, gue masih pertahanin satu pulpen bulukan yang tintanya udah ganti puluhan kali dari lulus sd.

Muftia Tastaftiani 3/30/2014 6:15 PM  

kerenn thanks udah bikin sadar haha

Zazuli 3/09/2015 12:45 AM  

@venusaretha
Ini ada sih, pulpen yang entah punya siapa tapi udah gue refill berulang kali.
Semoga sang Pemilik mengikhlaskan pulpennya jadi milik gue :">

Post a Comment

About Me

My Photo
Zazuli
Banda Aceh, NAD, Indonesia
Salah satu spesies dominan otak kanan yang sedang berkuliah di jurusan yang salah, Teknik Sipil. Hobby begadang, punya ingatan yg buruk, melankolis, punya ketertarikan berlebihan terhadap musik akustik, dan benci matematika. Mencintai segala sesuatu yg berbau seni (ingat, 'yang berbau seni'. Bukan 'seni yang berbau'. Kalo itu air seni). dan... itu bener-bener ga ada hubungannya dengan kenapa gue males mandi.
View my complete profile
Powered by Blogger.