Filosofi "Pulpen, Cinta, dan Kehilangan" Part I

Dalam hidup, kita gak akan pernah lepas dari jeratan Siklus “menemukan, memiliki, dan kehilangan”. Siklus yang udah terprogram di setiap individu dan bakalan terus berulang, entah sampai kapan.

Dan dalam hidup gue sendiri,
pulpen; mancis; kunci motor; remote AC; dan cinta; adalah beberapa hal yang paling sering menghilang secara misterius. Kayaknya ini juga bakalan terus berulang, entah sampai kapan -_-“

Nah, ternyata seringnya kehilangan pulpen di kampus memberikan gue banyak inspirasi. Kalo sebelumnya gue pernah menganalogikan cinta itu seperti boker, kali ini gue akan mencoba menganalogikan tentang cinta dan pulpen.  Agak maksa dan sedikit lebay sih. Tapi…Bodo Ah.
 
Gue tulis ini secara empiris, berdasarkan pengalaman dan pengamatan gue. Tapi anggap aja ini just for fun, ga perlu dianalogikan terlalu dalam juga.
Okay, here we go…
***


Sama seperti pulpen, kadang cinta mengajarkan kita untuk menerima kehilangan.
Di kelas, pulpen adalah benda yang penting banget buat gue. Bukan buat nyatat sih, tapi buat menggambar. Dan gue adalah salah satu golongan vertebrata yang akan kesal kalo kehilangan pulpen. Jadi setiap kali pulpen gue hilang itu rasanya pengen banting meja atau lemparin kursi ke jidat dosen. 

Yaaa…Awalnya sih gitu. 

Tapi setelah pulpen demi pulpen datang dan pergi dalam hidup gue, pelan-pelan gue belajar untuk tegar dan belajar menerima kehilangan. Itu juga membuat gue makin hati-hati dalam menjaga pulpen yang ada di tangan gue.
…ternyata semakin sering kita kehilangan, semakin sering kita mensyukuri apa yang kita miliki.

Dalam percintaan juga gitu. Gue yakin, setiap kali Tuhan mencabut seseorang dari tangan kita, itu bukannya tanpa tujuan. Bisa jadi Dia pengen nawarin seseorang yang lebih baik dari yang pernah kita punya. Bisa jadi Dia pengen kita belajar menjadi sosok yang lebih tegar, belajar gimana cara mengikhlaskan sesuatu, atau apa kek gitu. Who knows.
…tapi yang jelas, semakin sering kita menghadapi perpisahan, semakin sering kita menghargai setiap pertemuan.




Sama seperti pulpen, gak ada yang bisa jamin hati seseorang bakal selamanya ada di tangan kita.
Lo ga pernah tau sampai kapan pulpen lo bertahan. Dia bisa hilang kapan aja bahkan tanpa kita sadari. Semoga sadarnya gak pas 2 menit sebelum final;

Seseorang yang sekarang kita miliki juga gitu. Ga peduli selembut apapun suaranya ketika dia bilang dia sayang sama kita, ga peduli setulus apapun dia janji dia ga akan pernah ninggalin kita. Biar gimanapun, perasaan orang berubah-ubah. Hatinya ga bakal selalu ada buat kita. Ketika waktunya tiba, seseorang yang harus pergi tetap akan pergi.



Sama seperti pulpen, kadang kita harus rela orang yang kita cintai berpaling ke tangan ke yang lain
Mungkin pernah sekali dalam hidup lo, dimana ada orang yang pinjem pulpen lo tapi ga dibalikin. Permasalahannya jadi dilematis. Gak diminta balik,  nyebelin juga kan kalo tiap hari harus beli 1 pulpen –walaupun harganya cuma 2 ribuan. Mau minta balik, takut divonis perhitunganlah, pelitlah, atau bahkan kere. Yah, intinya, ujung-ujungnya tetap harus direlain;

Ini juga gitu. Ketika orang yang lo cintai berpaling ke tangan yang lain, lo mau ngapain coba? Nari striptis di pintu pagar rumahnya sambil teriak : plis, balik ke gue!”, gitu?
Udah…relain aja. Kadang melepaskan adalah salah satu cara untuk membahagiakan seseorang. Kalo dia emang buat lo, pasti dia bakal kembali.

 “Hakikat cinta sejati adalah melepaskan. Semakin sejati ia, semakin tulus kau melepaskannya.”—(Eliana, Tere Liye)



Karena, sama seperti pulpen, kadang adaa aja yang ngerebut orang yang udah jelas-jelas milik kita.
Sering banget ketika gue lagi autis corat-coret di kelas, tiba-tiba pulpen gue direbut temen sebangku untuk tandatangan absen. Dengan tanpa merasa bersalahnya dia ngerebut pulpen itu dari tangan gue, tepat ketika kami (gue dan si pulpen) lagi bermesraan sambil gambarin wajah dosen;

Pernah gak sih, pacar lo direbut orang? Bayangin, dia yang dulu ada di pelukan kita, sekarang ada di pelukan orang. How does it feel? Iya, sakit. Baru ngebayanginnya aja udah sakit. 
Atau…pernah ga sih lo ngerebut pacar orang? Duh. Tobat deh lo.  Menurut gue manusia yang ngerebut milik orang lain itu sama kejamnya dengan Hitler.  



Ada beberapa orang yang banyak mengkoleksi pulpen. Nah, ada juga orang yang banyak mengkoleksi pacar.
Biasanya, orang kalo koleksi banyak pulpen itu untuk cadangan kalo pulpennya macet atau hilang;

Mungkin orang yang suka koleksi pacar juga gitu. Biar ada cadangan kalo salah satu pacarnya lagi pasang mode ngebosanin atau ada yang minta putus. Yang ini bukan gue banget. Punya 1 pacar aja udah cukup merepotkan buat gue, apalagi lebih.




Tapi...ada juga beberapa orang yang males beli pulpen.
Ini biasanya orang yang males nyatat di kelas. Atau bisa juga orang yang udah capek kehilangan pulpen terus;

Ada beberapa orang di dunia ini yang males pacaran. Entah itu karena gak suka direpotin, trauma karena setiap pacaran diselingkuhin terus, belum bisa moved on, pengen bebas, atau bahkan…karena mereka cukup tau, memiliki sama saja memastikan diri untuk kehilangan sesuatu. Jadi mereka memilih untuk single dulu.





to be continued…ke part II.
kepanjangan sih. Efek lama ga nulis -__-"







8 comments:

runa wardana 7/31/2012 6:26 PM  

nice post kakak , aku juga baru kehilangan padahal memilikinya baru sebentar bangeeeeet -___-

Zazuli 7/31/2012 7:17 PM  

@runa
Mending sebentar tapi indah ketimbang lama tapi hambar :)

dodot 7/31/2012 7:25 PM  

hmmm...ngejaga pulpen aja ga bisa apalagi ngejaga seseorang *ehmaap ._.

Zazuli 7/31/2012 9:34 PM  

@dodot
iya, makanya jomblo T.T

Reza Kurniawan 8/06/2012 10:25 PM  

pulpen juga rapuh, kalo diinjek jadi ancur. kayak hati kita :')
intinya, dari setiap hal yang kita anggap sepele, di situ ada pelajaran hidup yg berguna.

oh nya om zazuli, kayaknya kehilangan kunci motor itu wajar ya, gue juga sering XD
atau kita termasuk yg suka melupakan gitu aja? #nahloh

Zazuli 8/09/2012 4:03 PM  

@Bang Jakur
Iya ya. Kadang kita merasa udah kehilangan sesuatu, padahal sesuatu itu cuma terabaikan :)

Edotz Herjunot 8/10/2012 9:08 AM  

berarti pas ada orang bilang , pinjem pulpen donk, gue gak bawa pulpen nih ...

itu sama aja dengan

pinjem pacar elu dong gue bawa pacar nih ..

kita harus minjemin gitu ? hehe piss

keren sob, bisa kepikiran jauh kesitu

Zazuli 8/12/2012 12:55 AM  

@Edotz
Ya terserah kalo ikhlas pacar lo dipinjem orang :p

Post a Comment

About Me

My Photo
Zazuli
Banda Aceh, NAD, Indonesia
Salah satu spesies dominan otak kanan yang sedang berkuliah di jurusan yang salah, Teknik Sipil. Hobby begadang, punya ingatan yg buruk, melankolis, punya ketertarikan berlebihan terhadap musik akustik, dan benci matematika. Mencintai segala sesuatu yg berbau seni (ingat, 'yang berbau seni'. Bukan 'seni yang berbau'. Kalo itu air seni). dan... itu bener-bener ga ada hubungannya dengan kenapa gue males mandi.
View my complete profile
Powered by Blogger.