Marhaban Yaa Formalitas

Gue ganteng. Semua juga tau.
Ini bulan puasa. Semua juga tau. Kecuali kambing tetangga.

Di kasus ini, definisi bulan puasa adalah momen ketika inbox hape gue harus kesurupan ucapan ‘indah’ yang dikirimkan oleh sodara, sahabat, temen lama, tetangga, atau bahkan dari nomor yang bahkan gue ga tau itu siapa. Inti dari setiap ucapan itu adalah “Selamat Ramadhan dan Mohon Maaf atas segala Kekhilafan”.


Ntar pas lebaran juga pasti bakalan terjadi fenomena yang sama. Jadi, postingan ini valid sampe lebaran nanti :D

***


Dibrondong dengan ucapan-ucapan itu, AWALNYA hati gue ‘sejuk’ kayak baru diolesin balsem satu toples. Walaupun SMS-SMS itu sering datang di saat yang gak tepat, no problemo lah. Yang penting kan niatnya.

Sebentar... NIATNYA?

...dan selanjutnya gue pun merenung, dari semua ucapan yang gue terima, ada berapa persen yang ngucapinnya tulus dari hati?

Ups, ini bulan puasa. Gue ga boleh suudzan.

Tapi biar gimanapun, apa yang sekarang gue lihat adalah hampir semua ucapan yang masuk ke inbox hape gue ini cuma sebatas FORMALITAS dan penuh KEPALSUAN. Kenapa?

1. Ucapan-ucapan itu gak lahir dari hati si pengirim, melainkan UCAPAN PASARAN yang sekarang bertebaran juga di dunia maya. Bahkan ada ucapan yang persis sama, tapi datang dari 3 pengirim berbeda.

2. Ucapan permohonan maaf yang ‘spesial’ itu dikirim ke semua. GA SECARA PRIBADI. Bahkan ada kemungkinan besar si pengirim ga ingat gue sama sekali waktu ngirimin itu. Ngambek gue. Bayangin seandainya ada orang yang bilang “gue sayang sama lo” dan lo tau dia juga ngucapin kalimat itu ke semua orang!

Ciee... mau minta maaf atau mau kampanye nih?

Iya sih, capek emang kalo harus ngirim dan tulisin nama si penerima satu per satu, tapi...siapa yang gak bahagia ketika diperlakukan dengan spesial?
FYI, buat orang lain bahagia juga pahala.

Miris gue liatnya. Kenapa harus pake kata-kata kiriman orang, gak pake kata-kata sendiri? Yang mau minta maaf lo atau orang lain??
Kenapa gak minta maaf secara individu? KENAPA GUE KURUS? KENAPA? KENAPA?!

***

Ada satu hal lagi yang cukup membuat gue prihatin dalam fenomena kirim-mengirim ucapan ini, yaitu sejenis kompetisi terselubung dalam mengirimkan ucapan terpuitis, tergokil, terunik, terkreatif, dan paling-gak-pasaran. Sehingga tujuan ‘meminta maaf’ itu sendiri malah terkesampingkan sejauh-jauhnya. Sumpah itu gak ada bedanya kayak seseorang yang datang ke ATM cuma biar gak kepanasan doang, bukan untuk ngambil duit -_____-“


salah satu sample ucapan 'terunik', tapi datang disaat yang sangat tidak tepat ._.


Gue rasa kita gak perlu maksa dan merepotkan diri kirimin ucapan ‘indah’ tapi tujuan sebenarnya malah punah. PERCUMA. Buang-buang pulsa dan buang-buang waktu, menurut gue. Lebih baek pake kata yang sederhana, original, jujur, dan tulus dari hati.

Mana yang buat lo lebih bahagia: dapat kado yang bagus tapi dikasihnya dengan cara dilemparin-ke-jidat-sambil-tutup-mata; atau dapat kado sederhana yang harganya juga gak seberapa, tapi dikasihnya dengan ikhlas, lembut, dan sambil tersenyum tulus? Pilih yang mana?

Gue tau, lo pasti pilih pilihan yang kedua.

WOW! Kok tau?

Alhamdulillah yah, gue emang jago gitu baca pikiran orang. HEBAT KAN GUE KAN? ._.

***

Bertolak belakang dengan spanduk bertuliskan “Marhaban Yaa Ramadhan” yang sekarang tersebar dimana-mana (atas nama formalitas)... melalui postingan ini, di bulan yang suci ini, justru gue mau ngucapin :



“MARHABAN YAA FORMALITAS, MARILAH KITA MENYAMBUT KEPALSUAN”


Bukan, gue tulis postingan ini bukan karena mau memanfaatkan agama supaya blog gue ga sepi; bukan karena mau sok suci atau mau berdakwah biar dapat pahala, gue ga se-religius itu.

Postingan ini cuma uneg-uneg gue di bulan yang kesuciannya-udah-diinjak-injak-sama-formalitas ini.
Postingan ini cuma sekedar opini.
Atau mungkin.. dengan tanpa gue sadari postingan ini malah bagian dari formalitas itu sendiri. Bisa jadi! 

Tapi..Ah, Tuhan lebih tau.




23 comments:

fahmi ramadhan 8/06/2011 2:34 AM  

HORE gue orang pertama yang komen *gapenting
nice post, keep posting bro :)

i'Q'baL 8/06/2011 6:39 AM  

setuju banget bro, mending kata sederhana namun ada sasaran pasti daripada kata2 indah tapi ngambil di blog orang....
owkowkowkokwokwo

Belo Elbetawi 8/06/2011 8:09 AM  

Sepokat ame elo bro.. nice post :)
untung gue gak ikuta2an lempar sms ke temen2 yang isinye samaan, (pulsa sekarat) #kasian.. :D

Mira Sophian 8/06/2011 8:33 AM  

setuju sob ,, aku juga sering tuh dapet sms yang kata2 nya sama ,tapi beda pengirim ..

Ikbal Rizki 8/06/2011 1:18 PM  

wah..... bener banget ni
nice post ........ :D

alangkah Indah jika ucapan maaf di bulan Ramadhan atau Lebaran itu di sampaikn secara pribadi yg tlus dri hati...
dan engga menjadi pesan berantai di Sms... :D

Nur Amelia 8/06/2011 11:31 PM  

bener banget.

tingkat akhir 8/07/2011 12:25 AM  

wkwkwkwk,,, setuju ama lu om..
btw tu gambar ngakak bgt,, boker jongkok di closed duduk :D

Ifany 8/07/2011 12:41 AM  

Alhamdulillah yah, nice post loh abang:D
By the way...
ciye yang kurus.... *komen paling GAK PENTING*

Ahmad Firdaus 8/07/2011 11:13 AM  

Setuju!! ane benar2 setuju!!! ane minta duit sekarang... :P

AkaneD'SiLa 8/07/2011 11:50 AM  

setuju.. tapi aku ngirim sms juga karna ada bonusan.. jadi kenapa gak dibuang aja sekalian minta maaf ama yang ada diinbokku.. hhe..
ya emang lebih tulus "mohon maaf lahir batin" daripada pake kalimat panjang lebar. kadang bukanya aja udah males apalagi ngebacanya. mending langsung ke intinya.. :p


marhaban ya ramadhan. met puasa :)

Fathan Mustaghfirin 8/07/2011 1:24 PM  

hahaha
nice post om
baru update padahal udah di tungguin seberapa lama ini :3

but yah gapapa lah
terbayarkan dengan betapa bagusnya post ini :p

ati" itu idungnya ngembang GR
Note : gambarnya masih jadi hal paling menarik menurut gw sih

pipit kucing (︶ω︶) 8/08/2011 12:54 AM  

wuiih keren bgt gambarnya..:3
gmbar sndiri tuh?

iya juga bnr bgt, tp aku ngucapin juga lho lewat sms, karya aku sndri g pake copas internet, biar g pasaran geto..:3
maunya silahturahmi langsung tp krn jarak ya udah sms ajah.. (alesan)

maz rahmat 8/08/2011 6:34 AM  

Biasanya alasan buang bonus gan, makanya tu sms ditebarin kesemua orang - yang ada di hp dah habis, ngarang2 nomer buat dikirimin juga -
Gambar itu lho gan... wkwk ^_^

Zazuli 8/08/2011 4:01 PM  

Eh, udah rame aja ya...Maaf, lagi mudik, jarang buka blog..haha
Btw, makasih udah komeng :D

Zazuli 8/08/2011 4:04 PM  

@pipit kucing
iya, itu gambar sendiri di komputer :)

Zazuli 8/08/2011 5:15 PM  

@tingkat akhir
itu emang style gue di toilet :p

The Great Mbah Dukun 8/09/2011 6:55 PM  

wadaw ane kagak pertamax komeng, makasih dah komeng di blog ane

ugha badawi 8/10/2011 9:41 PM  

gambarnya keren,
andai saja aku bisa gambar yang kayak begituan :(

Prasetyo 8/11/2011 4:53 AM  

Nice blog posting.

Please, follow us at twitter : @7prasetyo7

Dont forget to visit me back, wokey.

Feby Oktarista Andriawan 8/11/2011 12:45 PM  

Haha,, ucapan2 indah itu banyak bertebaran lho, jadi tinggal kirim aja.. :D

Andaka Rizki Pramadya 8/11/2011 7:38 PM  

selalu mengapresiasi gambar2 bang zazuli yang keren, kereeeen bangg gambarnya, buat di corel lagi kah????

XD

tommy 8/12/2011 11:33 AM  

bener bgt bang, banyak yang ngirimin sms model kaya gitu. eh tapi ko gue sering juga dapet sms dari star cell mencari agen pulsa dan bla-bla nya gitu yaa. wk

Zazuli 8/13/2011 3:03 AM  

Sekali lagi, makasih buat semua yang udah comment ;)

Post a Comment

About Me

My Photo
Zazuli
Banda Aceh, NAD, Indonesia
Salah satu spesies dominan otak kanan yang sedang berkuliah di jurusan yang salah, Teknik Sipil. Hobby begadang, punya ingatan yg buruk, melankolis, punya ketertarikan berlebihan terhadap musik akustik, dan benci matematika. Mencintai segala sesuatu yg berbau seni (ingat, 'yang berbau seni'. Bukan 'seni yang berbau'. Kalo itu air seni). dan... itu bener-bener ga ada hubungannya dengan kenapa gue males mandi.
View my complete profile
Powered by Blogger.