Antara aku, bibirku, dan sariawan (Part II)

*sambungan dari postingan sebelumnya, baca dulu deh bagusnya*






Jadi waktu gue nanya si dokter masalah sariawan, diapun langsung ngecek mulut gue. Mulut gue disenter-senter sama dia kayak pak hansip lagi ngeronda. Saat itu gue berharap dalam hati semoga bau nafas dan bulu hidung gue gak bikin dia kehilangan konsentrasi.

Setelah puas memeriksa mulut gue, dia ngasih gue nasehat yang intinya begini :


“Jangan merokok; jangan minum kopi; jangan makan pedas.”

FYI, 3 hal yang dilarang oleh dokter itu adalah 3 hal yang ga pernah absen dari keseharian gue. Gue jadi ga bisa ngomong apa-apa begitu si dokter bilang begitu, rasanya kayak baru diputusin karena sebuah hubungan yang gak direstui.

((Yaaah…Inilah kenapa setiap kita mencintai sesuatu, kita harus siap kehilangan yang kita cintai itu suatu hari nanti. Apapun itu, siapapun itu)).

Akhirnya, gue putuskan untuk berhenti merokok (ngopi sama makan pedasnya tetap), ortu gue jadi seneng banget. Matian-matian gue berjuang menahan segala godaan, dan 
ternyata bener, si Sariawati ga pernah muncul-muncul lagi selama 3 bulan gue berhenti merokok. Sariawan gue hilang. Yaay.

Namun ternyata, itu cuma bertahan sementara. Semua berubah ketika gue KKN di Takengon, Aceh Tengah. Disana dingin banget, jadinya gue gak tahan godaan, jadilah gue merokok lagi. Ditambah lagi semester kemaren kuliahnya berat banget, dan gue sering bikin tugas di luar, dan temen gue perokok semua, jadilah gue merokok lagi.

Berhenti merokok bagi gue bener-bener susah. Soalnya ya itu, di ekosistem kehidupan gue orangnya perokok semua, terus pas dapet kerjaan design dari temen-temen deket juga dibayarnya pake sebungkus rokok. Pokoknya susah. Susah banget. Lebih susah daripada move on setelah putus dari hubungan yang udah jalan 3 tahun (?).

…dan karena gue mulai merokok lagi, jadilah gue mulai sering sariawan lagi. DUH.





Padahal gue cuma social smoker sekarang, maksudnya kalo keluar sama temen aja gue merokoknya, kalo di rumah nggak. Tapi ya tetap aja, ternyata itu cukup bikin gue dan si neng sariawati balikan lagi. Mungkin karena hardisk gue rusak, gue jadi jarang nonton film di laptop, sehingga intensitas gue bersosial dengan dunia luar jadi meningkat drastis, dan ini bikin gue lebih sering merokok. (???)

Biar gimanapun juga, gue masih bertarung kok untuk berhenti merokok. Gue yang dulu, kalo dirumah lagi ga ada rokok, biar hujan badai sekalipun gue bakal bela-belain keluar untuk beli rokok. Gue yang dulu, kalo akhir bulan dan duit mau habis, gue lebih pilih tahan lapar daripada tahan beli rokok.

Beda dengan gue yang sekarang, kalo udah di rumah, mau ada rokok satu kontainerpun juga ga bakal gue bakar. Setidaknya sekarang ketergantungan gue terhadap rokok jadi berkurang.

Ah…wish me luck pokoknya supaya gue sukses jadi perokok non-aktif dan sariawan gue sembuh.
See you in the next post!







12 comments:

Yustie Amanda 1/31/2014 8:32 PM  

gue gak baca part 1 ._. tapi sariawan tiga bulan? duh! gue yg 2 minggu aja udah gak tahan-_-

btw, sukses ya perjuangan melawan rokoknya.

Aditiya Zamrud 1/31/2014 11:31 PM  

Wah serius ya minum kopi itu dilarang waktu sariawan. Saya bukan perokok tapi pecinta kopi dan makanan pedas. Kalau yang makanan pedas saya tau, tapi kalau kopi.... Ah sariawan memang penyakit yang paling tidak enak. Sakitnya cuma dimulut tapi efeknya susah makan.

Rahmatullah Thahir 2/01/2014 3:21 AM  

3 bulan? cukupin 9 bulan bro biar beranak :))))

itu gambar terakhir kok kampret yaak?! X)))

Zazuli 2/01/2014 12:46 PM  

@Yustie, Rahmatullah
Haha. Maksudnya 3 bulan itu bukan berarti selama 3 bulan gue sariawannya ga sembuh-sembuh. Ada, sembuh, tapi sebentar dan pindah-pindah, ga satu titik.
Jadi maksud gue itu selama 3 bulan sariawannya ga muncul-muncul :))

Zazuli 2/01/2014 1:01 PM  

@Aditya
"Kopi memberikan efek diuretik sehingga dapat mengurangi kadar air dalam tubuh. Sehingga ketika kadar air dalam tubuh berkurang, panas tubuh meningkat. Ketika panas tubuh meningkat, Anda pasti bisa menebak apa yang terjadi. Ya, sariawan pun tak kunjung sembuh." (sumber : vemale.com)

Makanya gue kalo ngopi pasti ga pernah lupa pesen airputih juga.
Tapi bagi gue yang paling ngefek dari merokok sih emang. Apalagi rokok-rokok pahit kayak Marlboro, mulut gue langsung kering dan...yup, sariawan bermunculan.

Aul_ 2/01/2014 11:10 PM  

wah sama, sama2 "social smoker" hahaha..
salam kenal bro ..

laili umdatul khoirurosida 2/02/2014 3:56 AM  

kok bisa lama gitu ? baru denger kali ini seriusan

Zazuli 2/02/2014 6:45 AM  

@aul
Iya..salam kenal juga bro :D

@laili
Nah itu dia yg gue ga ngerti. Emang pola hidup gue mungkin yg kurang bener ya

Feby Oktarista Andriawan 2/03/2014 12:43 AM  

Hahaha,, kocak.. makanya berhenti merokok dulu bro, kalo sariawannya udah ilang baru deh mulai lagi.. :D
Tapi kalo kopi, emang sumprit gw gak bisa tuh ninggalinnya.. huahua

Blogs Of Hariyanto 2/03/2014 4:28 AM  

merokok itu membunuhmu..begitu tertulis dalam setiap kemasan bungkusan rokok...semoga sariawannya cepat berlalu seiring dengan berhenti merokok secara permanen.....keep happy blogging always..salam dari makassar :-)

Andi Muqsith 2/03/2014 9:45 PM  

wew!! sariawan 3 bulan?? sadis, nggak enak banget tuh -.- , berhenti merokok deh gan :)

Zazuli 2/04/2014 8:46 PM  

@feb, @andi
nah itu dia...haha
masalahnya kalo lo perokok dan lo juga penikmat kopi, pasti ga enak ngopi tanpa ditemani rokok.
Tapi ini lagi diusahakan kok :D

@Hariyanto
Yoi bro. Salam kenal juga dari Aceh.

Post a Comment

About Me

My Photo
Zazuli
Banda Aceh, NAD, Indonesia
Salah satu spesies dominan otak kanan yang sedang berkuliah di jurusan yang salah, Teknik Sipil. Hobby begadang, punya ingatan yg buruk, melankolis, punya ketertarikan berlebihan terhadap musik akustik, dan benci matematika. Mencintai segala sesuatu yg berbau seni (ingat, 'yang berbau seni'. Bukan 'seni yang berbau'. Kalo itu air seni). dan... itu bener-bener ga ada hubungannya dengan kenapa gue males mandi.
View my complete profile
Powered by Blogger.