Puisi : Layang-layang Tak Bertuan



Sepotong layang-layang tak bertuan
Mempertanyakan hatinya
yang dibawa pergi oleh sehembus angin pulau seberang

“hati tidak selalu bisa dibayar dengan hati, sayang...
dan aku, hanyalah angin yang masih ingin bebas berkelana.
Kau dan aku masih bukan milik kita” bisik sang pawana.

“Ah, sudah kau tiup hatiku terlalu tinggi,
sudah terlalu jauh untuk kembali.”

ia hanya benar-benar tak peduli
meski angin liar terkasihnya
Kadang membelai, kadang berubah badai.

Sesekali layang-layang malang itu meliuk jatuh
lalu lumpuh tertusuk ilalang rindu
Sebab angin yang selalu diangankannya
Kadang hanya datang untuk menghilang.


Sepotong layang-layang tolol
Yang pernah bersumpah tak boleh ada jerat benang lagi,
Diam-diam membiarkan kehampaannya terisi
Oleh makhluk yang tak dapat dipeluk.


***

Sepotong layang-layang tak bertuan
tersangkut di sudut bulan
....dan bermimpi.

“Terbangkan aku,
terbangkan aku bersamamu”


Zazuli's

26 Juli, 2013






Cerita di balik ini:

Ini bukan puisi tentang LDR, ini puisi tentang LDGJR (Long Distance Ga Jelas Relationship) gitu.
Tentang 'layang-layang' jomblo, yang katanya masih pengen jomblo 1000 tahun lagi, tapi malah ujung-ujungnya jatuh hati sama 'angin' (yang emang bener-bener angin-anginan), yang tinggalnya di seberang pulau dan...dianya masih pengen jomblo juga. 

Terus terus, 
si angin juga ga pernah bener-bener ngejelasin perasaan dia ke si layang-layang yang sebenarnya itu gimana, yang jelasnya itu gimana.

Kasihan banget Si Lay. Dibiarin meliuk-liuk kebingungan gitu. *puk puk 

tapi tapi, emang Si Lay nya sih yang tolol. 
walaupun si angin sering angin-anginan (kadang manis kadang sadis)walaupun udah sering ditinggalin tiba-tiba waktu chatting dan kemudian di Hachiko-in (dibiarin nunggu tapi yang ditunggu ga balik-balik),  hatinya masiiih aja nyangkut sama si angin, masiiih aja dia mimpi-mimpiin si angin. Dia kayak ga nyesal gitu kenal sama si angin. Kan! Tolol!

Jadi hatinya si layang-layang tuh sekarang kayak cangkir kosong yang lo kira emang kosong, tapi sebenarnya ada udara yang ngisi kekosongan itu. 
Jomblo, tapi ga jomblo. 
Menyayangi 'angin' itu ternyata emang ribet.

Makanya, jadikan ini pelajaran. Jangan biarkan hati kita masuk 'angin'. Jangan lengah. Jangan tolol kayak si Lay yang udah jadi korban ke-awesome-an si angin. Dia jadi berlangganan galau gitu.



...kasian kali kau Lay.
*batak*

















well,
angin emang ga bisa dipeluk,
angin emang ga bisa dilihat,
...tapi yaaaah
setidaknya, 
angin masih bisa dirasain.

Kan? :)











Pesan untuk angin :
Ngin, kalo diam-diam lo baca ini, hubungi si Lay dong. Dia pasti lagi sakau ngangenin lo tuh :p


8 comments:

Trya Pamungkas 8/03/2013 11:57 PM  

Miris.. u,u

Tapi setuju deh buat kata-katanya "Angin masih bisa dirasain" :)

Zazuli 8/04/2013 2:40 AM  

@Trya
Thanks udah mampir :)

rhie 9/07/2013 11:24 AM  

aku mirip si angin,, tapi sayang,, layangan yang sering bersamaku kini terbang begitu jauh,,,

yozidahfilputra 9/09/2013 6:53 PM  

interesting articles and commentaries friend, I became interested in reading, I introduce a new blogger from Indonesia origin. greetings

Delllana 12/29/2013 10:31 AM  

ini.... digital painting?!!? :O

Delllana 12/29/2013 10:31 AM  

*salah link komen. maksudku yg gambar beruang :(

hanyasenja 2/02/2014 10:15 AM  

dan nanti suatu saat,,, layang-layang tersebut akan kembali terbang. entah dengan angin dari pulau seberang atau dengan sepoi yang segera datang. :p

Zazuli 2/02/2014 11:29 PM  

@Rhie
Makanya jangan angin-anginan :p

@Della
PREEET -___-"
Iya, itu digital painting.

@hanyasenja
Aseeeeek :D

Post a Comment

About Me

My Photo
Zazuli
Banda Aceh, NAD, Indonesia
Salah satu spesies dominan otak kanan yang sedang berkuliah di jurusan yang salah, Teknik Sipil. Hobby begadang, punya ingatan yg buruk, melankolis, punya ketertarikan berlebihan terhadap musik akustik, dan benci matematika. Mencintai segala sesuatu yg berbau seni (ingat, 'yang berbau seni'. Bukan 'seni yang berbau'. Kalo itu air seni). dan... itu bener-bener ga ada hubungannya dengan kenapa gue males mandi.
View my complete profile
Powered by Blogger.