Artwork : Relaxgasmical Sanger Bath



Ada beberapa hal yang sekarang ini ga bisa lo temui di Aceh. 3 diantaranya adalah :
- Bioskop
- Kereta Api
- Cewek pake hot pant di tempat umum (jilboobs sih banyak)


Tapi, menurut gue ada 1 hal yang justru SUSAH bisa lo temui di luar Aceh :


 KOPI SANGER! 


"Kopi Sanger apaan sih?"
Kopi sanger itu semacam kopi susu.

"Lah? kan banyak kopi susu!"
Tapi ini bedaaaa. Kopi Sanger itu kopi yang merupakan kombinasi dari kopi hitam, gula, dan susu kental manis. Sounds simple? 

Jangan salah. Cuma "Penyaring Kopi" yang berskill yang bisa bikin Kopi Sanger dengan takaran kopi, gula, dan susu yang super pas ((ini kenapa gaji si 'Awak Sareeng Kupi' lebih besar ketimbang karyawan lain))

Kombinasi yang pas itulah yang bikin Kopi Sanger ini ngangenin banget bagi banyak penikmat Kopi di Aceh. Atau, setidaknya buat gue.

Sejarah Kopi Sanger adalah, bermula dari kota Banda Aceh yang banyak anak kosnya dan...


ah, adek kan sudah besar. Sana, googling sendiri
:p


****

Explanation/Progress:

Intipin om dek, intipin!:                                 
Jujur, kalo dilihat dari total waktu artwork ini termasuk yang pengerjaannya lumayan lama, 7 bulan. Iya, 7 bulan. Mungkin kalo gue tunggu sampe 9 bulan laptop gue bakal melahirkan.

Kenapa bisa selama itu bukan karena susah (gak segampang itu juga sih, cuma seharusnya yaaaa ga kan selama ini juga). Artwork ini kelarnya lama karena dibikin sambil nyuri-nyuri waktu. Sambil nunggu temen di warkop, sambil nunggu toilet di rumah selesai dipake temen, sambil nunggu selesai download, bla-bla-bla. Makanya, kadang dikerjain 30 menit terus gue tinggal, dan dilanjutkan lagi beberapa hari setelahnya, atau beberapa minggu setelahnya (kalo ada waktu dan...mood, of course).

Yaudah, gitu.

Tadinya ini mau dibikin seperfect dan sedetil mungkin, mencoba menandingi Dan Luvisi gitu. #tsaaah
Tapi...haha. If you know me, then you'll know why.
Gue bosen ._.

Karena itu, artwork ini sebenarnya belum selesai, tapi gue anggap selesai. 

Well, sebagai pembenaran, "Art is never finished, only abandoned." kalo kata abah Leonardo Da Vinci   :p

***


Ga seperti yang sebelumnya, ini bukan step by step. Selain dikarenakan banyak layer yang udah ter-merged, artwork ini juga gue kerjainnya ga sistematis dan ga beraturan. Kadang ketek, kadang hidung, kadang rambut, kadang buih sangernya, terus balik ke rambut, dst. Tergantung mood gue. Jadi ini lebih ke penampakan progressnya, dari nol sampe gambarnya selesai.


1). Sketsa. Biasanya gue mulai dari sketsa yang bener-bener kasar (sketsanya sketsa gitu), terus baru sketsa versi agak lebih rapi dikit. Bagi gue yang pemula ini, memulai tanpa sketsa ibarat boker tanpa buka celana.

Oh ya, karakternya terinspirasi dari salah satu ilustrasi di postingan gue dulu.


2). Disini gue mulai bikin 'kerangka' cangkirnya. Sama pelampung juga.



3). Gue mulai bereksperimen dikit dengan buih/busa sangernya. Belum detil sih. Sama backgroundnya juga (yang sengaja gue blurin karena gue ini memang makhluk Tuhan yang cukup males).



4). Gue masih mencoba teknik grayscale disini. Tapi karena layernya udah gue gabung (merged), yaudah lo liat yang ini aja yang udah diwarnai. Ga pa pa ya. Jangan nangis. Cowok memang gitu.


Yang paling menantang itu bikin cangkirnya. Ini pertama kali gue menggambar objek yang materialnya gelas kaca gini (oh, seamatir dan se-tidak-produktif itukah gue).

Selain cangkir, yang "pain in the ass" abis itu busanya. Udah dicorat coret sekian lama masih belum detil juga. Sampe frustasi gue. Sefrustasi seorang cowok yang setiap hari ngasih kode tapi si doi ga pernah peduli.

Oh ya, di step ini juga gue mulai bikin 'alas' untuk papan mejanya.



5). Nah, mejanya udah gue tambahin texture kayu (satu-satunya foto yang gue pake di artwork ini). Backgroundnya juga udah mulai jelas. Dikit.


Terus, rambutnya! Ini juga part paling nyebelin. Gue mencoba bikin rambut klimis gitu, tapi kilatan rambutnya bener-bener ga dapet. Warnanya terkesan mati! Ah! Tuhan...! jadikan dia jodohku! 
*doa colongan yang tidak pada tempatnya*



6. Di step ini gue udah tambahin bekas percikan air gitu di gelasnya. Mungkin gara-gara waktu pertama dia nyemplung kali ya. Entahlah. Gue juga gatau.


Rambutnya, gue putuskan untuk direvisi!
(errrr...untuk mahasiswa tingkat akhir, ini rambut ya...bukan skripsi. Maaf kalo bikin teringat kesana. Semoga semangat kerjain revisinya).



7. Setelah pontang-panting googling sana-sini nyari referensi, akhirnya gue bisa gambarin rambutnya. Walaupun ga ada foto yg bener-bener mirip sama gambar gue (dari segi bentuk atau pencahayaan), dengan berbekal keteguhan hati dan eksperimen berhari-hari, gue bisa melewati masa-masa sulit yang nyaris bikin depresi itu.



8. Alis sama brewok yang tadinya ga ada sekarang udah tumbuh (gue curiga jangan-jangan dia langganan minyak Firda*s?), dan...disini gue juga sedikit nambahin bulu dada. Emang ga bakal terlalu keliatan sih bulu dadanya, tapi mungkin waktu itu gue kebetulan lagi rajin kali ya.


Terus kulit si masbro ini juga gue coba bikin supaya terkesan basah gitu. Walaupun....entahlah, ga mirip menurut gue. Ternyata ga segampang itu.

9. Tambahin asap. Done.

Dikerjakan dengan tangan (udah coba pake kaki ternyata susah)
+ wacom + photoshop
~Adek...sini, mandi sama om. 
****


Mungkin, 
mencintai atau menjalani sebuah hubungan itu 
seperti meneguk kopi Sanger. 
Yang manis dan pahitnya 
teraduk bercampuran di dalam satu cangkir yang sama.


...dan, perpaduan yang pas antara kedua hal itulah 
yang membuat rasa kopi Sanger menjadi indah.


*****


Yuk, ngopi sampe pagi~
*ditulis sambil meneguk kopi Sanger dan...'kopi Sanger'. 


***

NB : Jika pun pejam dan mimpiku malam ini harus tertunda, setidaknya aku ingin terjaga sambil mendengarkanmu bercerita.
((Halah. Ga nyambung. Bodo ah. Namanya juga kode)).


21 comments:

Ijal Fauzi 5/04/2015 1:29 AM  

Gokil euy bagus gambarnya bang. :D

Sebagai penikmat kopi, gue blm pernah nyobain ntu kopi, tapi kalo kopi hitam bungkusan+gula ditambahin susu kental manis sendiri itu sering juga gue buat dirumah.

i Jeverson 5/04/2015 1:59 AM  

wihhh, jadi keinget filosofi kopi :")
nyari kopi sampai ke daerah2

Zazuli 5/04/2015 6:08 AM  

@ijal
Haha. Bedalah jal...beda...

@jeverson
Ya? Filosofi kopi dari siapa? :)

suga tangguh 5/04/2015 7:21 AM  

ih keren banget, tutornya nggak kepengen dibagi nih bang...

Zazuli 5/04/2015 1:22 PM  

@suga bukan ga mau dibagi. Tapi ga ada trik atau efek khusus disini. Cuma coret-coret brush aja, sama mainin layer opacity dikit. Udah.

Sophia Mega Sabila 5/05/2015 10:27 AM  

KEREN! Aku kira itu tadi mainan yang lagi dimasukkin dalam kopi hahaha. Keren banget :( Eh iya jadi pengin nyobain Kopi Sanger :D

Juju Onyols 5/05/2015 1:42 PM  

Real bener itu, keren bro...
Suatu saat bisa maen ke Aceh, aamin :)

d'Prospect 5/05/2015 4:52 PM  

Amazing... saya pikir cangkirnya beneran... bisa sedetail itu, kerja di mana bang??? Salute...

Fadillah Nur A 5/05/2015 9:16 PM  

Lah, kirain itu kopinya beneran, jadi cuma ditambah art gambar om-omnya aja :(
wkwkwkwk om-om. Gitu ah pokoknya, keren deh!

Btw, pengen deh ke Aceh. Main di pantai. Eh pantai apa laut, ya?

Ananda A. Ramadhan 5/05/2015 10:28 PM  

Masih belum ngerti gue bedanya Kopi sanger sama kopi susu lainnya. ๐Ÿ˜‘

Tapi, artwork lu keren sob. Tadinya gue mengira cuman mainan, taunya itu artwork. Keren lah pokonya. Tetap berkarya. ๐Ÿ˜

Ananda A. Ramadhan 5/05/2015 10:28 PM  

Masih belum ngerti gue bedanya Kopi sanger sama kopi susu lainnya. ๐Ÿ˜‘

Tapi, artwork lu keren sob. Tadinya gue mengira cuman mainan, taunya itu artwork. Keren lah pokonya. Tetap berkarya. ๐Ÿ˜

Zazuli 5/06/2015 12:15 AM  

@Sophia Mega
Thanks. Haha. Kayaknya kalau di luar Aceh ada sih beberapa tempat yang jual 'kupi sanger', tapi gatau deh rasanya sama atau gak dengan yang di sini.

@Juju Onyols
Aaamin...ditunggu :)

@d'Prospect
Kerja di depan laptop sama kerjain tugas kuliah. Haha. Thanks udah mampir

@Fadillah Nur
Thanks.
Pantai lah...main di laut entar tenggelam :p

@Ananda A. Ramadhan
Thanks.

Bedanya di perbandingan susu dan kopinya. Kopi sanger (atau, 'kupi sanger' kalo orang aceh bilang) susunya lebih dikit. Jadi, intinya, sanger itu rasa kopinya lebih dominan ketimbang kopi susu.

Secara fisik juga dia berbuih. Cara bikinnya juga beda. Kopi aceh secara umum memang dibikinnya sambil ditarik-tarik gitu pake saringan kain yang bentuknya semacam kerucut. Baru dituang ke cangkir-cangkir pesanan. Tergantung pesanannya apa, kalo kopi hitam ya langsung tuang. Kalo kopi sanger dicangkirnya udah duluan ada susunya dikit. Ah, susah jelasinnya.
Kalo penasaran datang aja ke aceh :D

Arif Munandar 5/06/2015 6:01 PM  

Dope! Tapi pengerjaan 7 bulan. Hahaha... worth it lah.

Arif Abdurahman 5/06/2015 9:56 PM  

Susunya itu loh yg merusak iman. Haha.
Bikin usaha kopi sanger di sini ah, ngurus izin halalnya dulu.

Indra Permana 5/06/2015 11:07 PM  

Anjis. Gambarnya jawaaaraaa..

Dari segi warna sih kayaknya nggak jauh beda sama kopi susu kebanyakan, rasanya yang udah pasti beda mah ya? heheh

Salam, Indra Permana :D

Zazuli 5/06/2015 11:59 PM  

@arif m
7 bulan itu kan udah termasuk masa terbengkalainya kok bro. Mungkin kalo gue rajin 1 minggu bisa selesai.

@arif a
Haha. Silahkan. Kalo yang saringnya mantap pasti laku kok

@indra
Beda dra. Lebih dominan kopinya, dan lebih ngangenin :9

lia pujianingsih 5/21/2015 3:30 PM  

Keren bagi line kak

Rusydina Tamimi 5/26/2015 9:16 PM  

lama gak mampir blog inii, makin kereen aja kaaak :3

Zazuli 6/12/2015 1:30 AM  

@lia
Maaf jarang pake line :)))

@Rusydina Tamimi
Hai. Makasih kunjungannya. Maaf ya udah jarang update :<

Eka Fikriyah 7/02/2015 7:28 AM  

Aih...kopi Aceh memang terkenal.

Kalau teman2 ke Aceh, oleh2nya kebanyakn kopi. Biasanya sih kopi Gayo.. tapi baru tau dgn kopi sanger..hehehe

Zazuli 7/02/2015 8:30 AM  

@Mbak Eka
Kopi gayo itu NAMA DAERAH asal kopinya mbak: dataran tinggi gayo (meliputi Aceh Tengah, Bener Meriah, dll). Sedangkan JENIS KOPINYA itu biasanya kopi Arabika.

Sedangkan kopi Sanger sendiri adalah NAMA MENU kopinya. Biasanya kopi yang dipake itu dari jenis kopi robusta, mungkin karena warkop2 di daerah tempat Kopi Sanger pertama kali berkembang (di Ulee Kareeng) memang dasarnya menggunakan kopi jenis ini.

Tapi akhir-akhir udah banyak juga sih cafe/warkop yang bikin Sanger pake Arabika (walaupun bikinnya pake mesin, ga disaring).

Sumber : mengarang bebas
*lho?*

Post a Comment

About Me

My Photo
Zazuli
Banda Aceh, NAD, Indonesia
Salah satu spesies dominan otak kanan yang sedang berkuliah di jurusan yang salah, Teknik Sipil. Hobby begadang, punya ingatan yg buruk, melankolis, punya ketertarikan berlebihan terhadap musik akustik, dan benci matematika. Mencintai segala sesuatu yg berbau seni (ingat, 'yang berbau seni'. Bukan 'seni yang berbau'. Kalo itu air seni). dan... itu bener-bener ga ada hubungannya dengan kenapa gue males mandi.
View my complete profile
Powered by Blogger.